Kitab 9 Hadist Online

Sunday, November 25, 2012 23:24
Posted in category Hadist

Hadits adalah segala perkataan (sabda), perbuatan dan ketetapan dan persetujuan dari ‎Nabi Muhammad Shalallahu’alaihi wassallam  yang dijadikan ketetapan ataupun hukum dalam agama Islam.

Sebagaimana kita ketahui ada beberapa kitab hadist yang terkenal (Kitab Hadist 9 Imam) dikalangan para ulama yang digunakan untuk bahan kajian ilmu. Silahkan klik link berikut dan Kitab Hadist 9 Imam bisa di copy and paste. …. baca selengkapnya »

Bookmark and Share
Tags:

Kaum Yang Masih Muda Belia Namun Lemah Pemahaman

Friday, February 11, 2011 15:01
Posted in category Artikel

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam sudah memprediksi bahwa di akhir zaman akan ada sekelompok orang yang mereka pintar membaca al Qur’an namun bacaan itu tidak sampai kapada pemahaman dihatinya, bacaan Al Qur’an mereka tidak sampai ke kerongkongannya. Dan diantara mereka pun berbicra seperti perkataan manusia yang terbaik ykani Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam.

Terkadang kitapun terkesima dengan pola atau gaya mereka berbicara dengan membawakan ayat-ayat Al Qur’an, dan bisa jadi jika yang diajak bicara tidak memiliki dasar pemahaman yang kuat tentang Al Qur’an dan ilmu-ilmu syari’at lainnya maka mereka akan terpedaya.

Abu Dawud menukilkan dalam kitab sunannya sebuah hadist bisa menggambarkan sikap mereka ini.

Dari [Abu Sa'id Al Khudri] ia berkata, “Ali radliallahu ‘anhu mengirimkan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam emas yang masih kotor dengan debu. Beliau kemudian mambagi-bagikannya kepada empat orang; yaitu Al Aqra’ bin Habis Al Hanzhali, Al Mujasyi’I, Uyainah bin Badr Al Fazari dan Zaid Al Khail Ath Tha’i. kemudian ke salah orang dari bani Nabhan, Alqamah bin Ulatsah Al ‘Amiri dan seorang dari bani Kilab.” Sa’id Al khudri berkata, “Orang-orang Quraisy dan Anshar kemudian marah, mereka mengatakan, “Beliau memberikan kepada tokoh-tokoh penduduk Najd dan membiarkan kita.” Beliau pun bersabda: “Aku hanya melunakkan hati mereka.” Sa’id berkata, “Kemudian datanglah seorang laki-laki yang matanya cekung, berdahi lebar, janggut panjang dan kepala gundul. Laki-laki itu berkata, “Wahai Muhammad, bertakwalah kamu kepada Allah!” Beliau bersabda: “Siapa yang taat kepada Allah jika aku bermaksiat! Bukankah Allah mempercayaiku untuk menyampaikan amanah kepada penduduk bumi, sementara kalian tidak mempercayaiku.” Sa’id berkata, “Lalu ada seorang lelaki yang memohon izin untuk membunuh laki-laki tersebut, dan aku kira orang itu adalah Khalid bin Al Walid. Namun beliau melarangnya.” Sa’id berkata, “Ketika orang tersebut telah berlalu pergi, beliau bersabda: “Sesungguhnya dari keturunan orang ini akan muncul suatu kaum yang membaca Al-Qur’an namun tidak melampaui kerongkongannya. Mereka keluar dari Islam sebagaimana keluarnya anak panah dari busurnya. Mereka membunuh orang-orang Islam namun bersikap baik kepada penyembah berhala. Jika aku mendapati mereka, maka aku akan membunuh mereka sebagaimana pembunuhan kaum Ad (kaumnya Nabi Hud).”(Sunan Abu Dawud No. 4136] …. baca selengkapnya »

Bookmark and Share

Tukang Fitnah Pasti Celaka

Monday, November 2, 2009 12:44
Posted in category Artikel, Free e-book, Tafsir

Donwload ebooknya : viewer : MS Doc , file size : 50KB, klik disini

Dalam tulisan kali ini saya mengambil satu contoh dari kisah Abu Lahab dan istrinya bagimana mereka berdua bersusah payah mematikan da’wah Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam.

Allah Ta’ala berfirman

تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَبٍ وَتَبَّ {1} مَا أَغْنَى عَنْهُ مَالُهُ وَمَا كَسَبَ {2}سَيَصْلَى نَارًا ذَاتَ لَهَبٍ {3}وَامْرَأَتُهُ حَمَّالَةَ الْحَطَبِ {4}فِي جِيدِهَا حَبْلٌ مِنْ مَسَدٍ {5}

Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa. Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang ia usahakan. Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak. Dan (begitu pula) istrinya, pembawa kayu bakar. Yang di lehernya ada tali dari sabut. (QS al Lahab : 1 – 5)

Ketika turun ayat surat 26 ayat 214, …. baca selengkapnya »

Bookmark and Share

Bolehkah Menghadap dan Membelakangi Kiblat Ketika Buang Hajat?

Thursday, October 29, 2009 11:58
Posted in category Fiqih, Free e-book

Dikalangan sebagin ulama terjadi perbedaaan pendapat mengenai hal ini dan ini adalah sesuatu yang wajar karena adanya perbedaaan hadist diseputar ini. Namun sebagain lagi berpendapat bahwa menghadap ataupun membelakangi kiblat diperbolehkan selama tertutup oleh dinding.

Berikut adalah dalil-dalil yang berkaitan dengan masalah ini

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : { إذَا جَلَسَ أَحَدُكُمْ لِحَاجَتِهِ فَلَا يَسْتَقْبِلْ الْقِبْلَةَ وَلَا يَسْتَدْبِرْهَا } . رَوَاهُ أَحْمَدُ وَمُسْلِمٌ

Dari Abu Hurairah, dari Rasulullah shalallahu ‘alahi wasallam, ia bersabda: Apabila salah seorang diantara kamu duduk untuk hajatnya, maka janganlah menghadap kiblat dan janganlah membelakanginya. (HR Ahmad dan Muslim, Nailur Authar Hadist No. 84)

وَعَنْ أَبِي أَيُّوبَ الْأَنْصَارِيِّ عَنْ النَّبِيِّ قَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : { إذَا أَتَيْتُمُ الْغَائِطَ فَلَا تَسْتَقْبِلُوا الْقِبْلَةَ وَلَا تَسْتَدْبِرُوهَا وَلَكِنْ شَرِّقُوا أَوْ غَرِّبُوا } . قَالَ أَبُو أَيُّوبَ : فَقَدِمْنَا الشَّامَ فَوَجَدْنَا مَرَاحِيضَ قَدْ بُنِيَتْ نَحْوَ الْكَعْبَة فَنَنْحَرِفُ عَنْهَا وَنَسْتَغْفِرُ اللَّهَ تَعَالَى . مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dan dari Abi Ayub al anshari, dari Nabi Shalallahu ‘alaihi wasallam, ia bersabda: Apabila kamu buang air, maka janganlah kamu menghadap Kiblat dan membelakanginya, tetapi menghadaplah ke timur atau ke arah Barat.[1]. Abu Ayub berkata: Kami tiba di Syam, kemudian kami dapatkan tempat-tempat buang air telah di bangun mengarah ke Ka’bah, kemudian kami rubah arahnya, dan kami beristighfar. (HR Ahmad, Bukhari dan Muslim, Nailur Authar Hadist No. 85) …. baca selengkapnya »

Bookmark and Share